Anies, Ganjar, & Ridwan Kamil Disebut Bisa Kehilangan Panggung Politik

Kurniawan 20 December 2021 23:34:36 WIB

Pengamat politik dari UNS Solo menyebut tiga kepala daerah yakni Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, dan Ridwan Kamil bisa kehilangan panggung politik mereka, kok bisa?

Solopos.com, SOLO — Sejumlah kepala daerah yang digadang-gadang menjadi calon presiden pada Pemilu 2024 disebut bisa kehilangan panggung politik mereka. Mereka di antaranya Anies Baswedan (Gubernur DKI Jakarta), Ganjar Pranowo (Gubernur Jawa Tengah), dan Ridwan Kamil (Gubernur Jawa Barat).

Hal itu lantaran masa jabatan mereka sebagai kepala daerah segera berakhir. Seperti Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, yang masa jabatannya berakhir pada 2022. Ada juga Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo dan Gubernur Jawa Barat (Jabar), Ridwan Kamil, yang masa jabatannya berakhir pada 2023.

Sementara Pilpres akan digelar pada 2024. Artinya ada jeda antara masa berakhirnya jabatan tiga kepala daerah itu dengan Pilpres 2024 yang bisa membuat mereka kehilangan panggung politik.

“Pada prinsipnya mereka tidak akan lagi menjabat karena nanti diganti Pelaksana Tugas [Plt]. Berarti ruang bagi mereka untuk tetap berada di pusat politik menjadi berkurang,” ujar pengamat politik yang juga Dosen Hukum Tata Negara Fakultas Hukum (FH) UNS Solo, Agus Riewanto, kepada Solopos.com via telepon belum lama ini.

Harus Menciptakan Ruang-Ruang Politik

Menurutnya, Anies, Ganjar, dan Ridwan Kamil harus menciptakan ruang-ruang politik mereka sendiri bila ingin tetap menjadi perbincangan publik. “Panggung politiknya kan tidak sepopuler ketika masih menjabat. Jadi kalau masih ingin menjadi capres atau cawapres, bagaimana bisa tetap bertegur sapa dengan publik,” sambungnya.

Bila tak menciptakan panggung politik mereka sendiri, menurut Agus, popularitas dan elektabilitas mereka akan terjun bebas. Sebab mereka tidak punya kegiatan-kegiatan yang bisa bertemu dengan para konstituen. “Panggung politik yang paling nyaman yaitu ketika mereka menjabat sebagai pejabat negara,” terangnya.

Jabatan itu seperti gubernur, bupati/wali kota, hingga legislator daerah maupun pusat. “Di luar itu agak sulit ya. Harus menciptakan panggung-panggung, dan itu biayanya enggak murah kan,” sambungnya.

Disinggung peran komunitas sukarelawan pendukung capres-cawapres, menurutnya, hal itu terkait dengan loyalitas mereka. Para sukarelawan itu pun tergantung kepada isu yang mereka bawa.

“Relawan kan juga tidak gratis. Artinya mereka punya modal sosial poitik ekonomi dan sebagainya. Kalau tidak punya modal yang cukup, relawan ya akan lari dengan sendirinya,” ujarnya.

Sumber : https://www.solopos.com/anies-ganjar-ridwan-kamil-disebut-bisa-kehilangan-panggung-politik-1220450

About admin

Check Also

Pengamat Sebut Banyaknya Lembaga Penyelesaian Hukum Pemilu Jadi Problem Indonesia di Pemilu 2024

Pengamat Hukum Tata Negara, Agus Riwanto dalam Diskusi Publik Pemilu Serentak 2024 yang ditayangkan di …

Ahli Hukum Ingatkan UU Sumbar Bukan Peluang Bikin Perda Syariah

Agus Riewanto (Foto: dok. Istimewa) Andi Saputra – detikNewsKamis, 14 Jul 2022 09:11 WIB Jakarta …

Prabowo, Anies dan Ganjar Maju Capres, Wapres dari Kelompok Islam

SOLOPOS.COM – Dosen Fakultas Hukum (FH) Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo yang juga pengamat politik, …

Leave a Reply

Your email address will not be published.